Friday, January 02, 2015

Cernak, 4 Desember 2015

Ghost





Joey memiliki anjing putih bernama Ghost . Mereka senang berpetualang di pinggir desa, mendaki batu dan mengarungi sungai.

Suatu hari Joey dan Ghost berburu tupai. Mereka tidak pernah menangkap apapun. Tapi mengejar adalah bagian yang menyenangkan. Ghost akan mengendus hingga mereka keluar.

 Tiba-tiba, Ghost melihat tupai dan berlari di sekitar batu. Ketika Joey sampai ke sisi lain dari batu, ia berhenti. Ghost menyalak. 


"Ada apa?" tanya Joey.

Ghost terus menggonggong. Kemudian Ghost pindah. Sekarang Joey bisa melihat mengapa temannya menggonggong. Seekor ular hitam besar melingkar di samping batu! Ghost telah melindungi Joey.

"Kau hebat!" Kata Joey. "Mari kita pulang."

Malam itu, Joey mengucapkan selamat malam pada Ghost. Lalu ia meninggalkan dia di ambang pintu. "Sampai jumpa di pagi hari," katanya.

Keesokan paginya, Joey melompat dari tempat tidur dan berlari ke bawah. Di luar, ia bersiul untuk Ghost. "Gho-o-o-st! " serunya. Tapi Ghost tidak datang. Dia berlari ke gudang untuk menemukan ayahnya.

"Ayah melihat Ghost?" tanyanya. Ayah  


Joey turun dari traktor. "Nak, aku menemukan Ghost pagi ini," ayahnya berkata. "Dia tidak bergerak, jadi aku  membawanya ke Dr. Parker. Ghost sudah sangat tua."

Joey bersedih. Setelah Ghost sudah pergi, Joey menghabiskan sebagian besar waktunya sendirian di hutan. Dia berjalan di sepanjang sungai di mana ia pernah bermain dengan Ghost.

Suatu hari, Joey berada lebih jauh dari yang pernah ia pergi sebelum. Dia berjalan di sepanjang tepi jurang. Tiba-tiba, ia kehilangan pijakan. Kaki Joey terkilir dan tergores. Dia tidak bisa memanjat keluar dari jurang.

Joey berteriak minta tolong. Tapi tidak ada yang cukup dekat untuk mendengarnya.

Beberapa mil di jalan, seorang petani  bekerja di kebunnya. Dia menyeka keringat dari keningnya. Saat itu, ia melihat seekor anjing putih berjalan ke arahnya. Itu tampak seperti anjing Joey.

Anjing itu menggonggong dan menyalak. "Hei Ghost, Bagaimana kabarmu?" tanya petani yang sudah mengenal Ghost.


Anjing itu terus menyalak padanya. Petani mencoba untuk menggerakkan traktor . Tapi anjing itu berlari tepat di depan roda traktor.

Petani menyalakan klakson  traktor. Tapi anjing itu tidak bergerak. Akhirnya, petani mematikan mesin dan turun dari traktornya.

"Di mana temanmu?" tanyanya.

Anjing itu sangat gigih. Dia terus menggonggong . Lalu ia  meraih celana pria itu dalam mulutnya dan mencoba untuk menariknya bersama.

"Whoa! Oke!" kata Farmer Green. "Aku datang. Mari kita pergi."

Petani mengikuti anjing itu melalui hutan. Mereka berjalan bermil-mil melalui sikat tebal dan pohon-pohon tinggi. Setiap beberapa meter anjing itu akan melihat kembali petani. Dia ingin memastikan orang itu mengikuti dia.

Anjing itu mengarah petani untuk melihat ke jurang.

Kemudian petani itu  mendengar suaran tangisan.

Joey berusaha berteriak minta tolong. Dia hampir menyerah. Kemudian ia mendengar seseorang berteriak kembali kepadanya.

"Halo-o-o!" teriak Petani. "Apakah kau terluka?"

Joey mendongak. Dia bisa melihat Petani  berdiri di tepi jurang. Pria itu mengintip ke bawah Joey. Dia hampir tidak bisa melihat anak itu melalui pohon-pohon.

"Aku baik-baik saja, tapi kakiku terluka," Joey berteriak kembali. "Aku tidak bisa ke atas sendirian."

"Tunggu," kata petani. "Aku akan membantumu."

Petani  menemukan pohon anggur yang kuat. Dia memegang salah satu ujung anggur. Kemudian ia melemparkan ujung yang lain ke Joey.

"Gunakan ini untuk naik," katanya.

Joey meraih ke pokok anggur yang kuat dan tebal seperti tali. Joey menarik dirinya ke sisi jurang. Di bagian atas, Petani mengulurkan tangan dan menarik Joey.

"Terima kasih," kata Joey. Dia mencoba mengatur napas.

Petani  membantu Joey duduk di bebatuan. "Biar kulihat kakimu," katanya. Kaki Joey masih berdarah.

"Rasanya sakit," Joey berkata, "tapi aku masih bisa berjalan."

"Aku cari cabang yang dapat kau gunakan sebagai penopang."

Petani menarik sebatang dahan. Kemudian ia membantu Joey berdiri.

"Gunakan cabang ini sebagai penopang," katanya. "Sekarang mari kita pulang."

Joey berdiri gemetar. "Terima kasih, Pak," katanya.

Joey dan Petani berjalan kembali melalui hutan.

Ketika mereka datang ke tempat terbuka, Petani berbicara. "Untunglah anjingmu mendatangiku."

"Apa maksudnya?" tanya Joey.

"Maksudku, saat kau di jurang, anjing putihmu datang padaku dan menunjukkan di mana kau berada," kata Petani.


Joey tidak percaya. "Itu tidak mungkin anjingku, Pak," bisik anak itu. "Anjingku meninggal hampir sebulan yang lalu."


Kali ini giliran Petani yang terkejut.

^_^



1 comment:

Cia ling said...

KEREN GAN ARTICLE NYA
KUNJUNGI JUGA BLOG SAYA YA GAN
=>http://chaniaj.blogspot.com
http://referral.mentaripoker.com/ref.php?ref=BOM